Ibu Bapa Yang Baik, Anak Berjaya – 5 Essential Tips How To Be ‘Parents’?

Cita-cita dan definisi kejayaan setiap orang itu berbeza. Setiap keluarga berbeza, begitu juga nilai mereka. Penting untuk tahu apa cita-cita keluarga sendiri supaya ada hala tuju dan tujuan untuk keluarga anda. Kalau perasan, mesti ada satu keluarga yang hampir semuanya menjadi pendidik, ada juga yang menjadi doktor, dari atok, turun ke si ayah dan anak. Namun, sebagai ibu bapa yang baik tidak seharusnya memaksa anak-anak untuk ikut cita-cita yang telah ditetapkan hanya kerana tradisi keluarga yang telah diamalkan untuk sekian waktu.

Namun, apa yang ibu bapa perlu tahu, setiap gerak geri dan tindak tanduk yang ditunjukkan oleh mereka akan ditiru oleh anak-anak kerana mereka sering memerhati dengan teliti lebih-lebih lagi ibu bapa sendiri. Mereka akan cuba untuk meniru personaliti daripada ibu bapa dan itu yang akan membenruk mereka sehingga besar. Jadi, jika ingin didik anak untuk menjadi manusia yang baik, sopan dan sebagianya, kita sendiri perlu tunjuk nilai-nilai yang baik kepada anak-anak. Bak kata pepatah, bagaimana bentuk acuan, begitulah kuihnya. Jadi contoh yang baik kepada anak, maka baik lah acuannya nanti.

Bapa sedang mendidik anak-anaknya untuk menjadi insan yang baik dengan menerapkan nilai moral dan keagamaan dalam diri.

1.Biarkan Anak Berdikari

Ibu bapa yang baik tahu bahawa penting bagi anak-anak untuk melakukan sesuatu untuk diri mereka sendiri. Sama ada kerja rumah atau tugas atau berkawan, perkara terbaik yang boleh kita lakukan sebagai ibu bapa adalah membawa anak-anak ke tempat di mana mereka dapat menangani sendiri.

Kadang-kadang sukar untuk mengatakan berapa banyak yang harus kita bantu dan berapa banyak kita harus membiarkan anak-anak memikirkan sesuatu sendiri, tetapi sebagai peraturan umum, menolong anak anda dengan sesuatu adalah baik apabila anda melakukannya dengan tujuan akhir mengajar mereka untuk akhirnya melakukannya sendiri.

Sebagai contoh, bukan idea yang baik bagi ibu bapa untuk menyuruh anak membuat kerja rumah. Tetapi jika anda menunjukkan kepada anak bagaimana menyelesaikan masalah pekerjaan rumah atau menyelesaikan masalah dengan rakan dengan cara yang hormat, anda akan memberi anak anda yang baik untuk masa depan.

2. Ingat, Anak-anak Selalu Menonton

Kadangkala, tingkah laku yang kita lakukan sebagai ibu bapa contohnya seperti bergosip perkara yang tak berfaedah atau ingin memberitahu jiran yang melakukan sesuatu yang kasar atau menyinggung perasaan atau menjerit kepada orang hanya kerana kesalahan kecil adalah perkara yang tidak patut dilihat oleh anak-anak. Walaupun kita tidak selalu sempurna, setiap ibu bapa yang baik tahu bahawa anak-anak selalu belajar dari contoh yang kita berikan. Sekiranya kita ingin anak-anak kita bersikap baik, empati, dan bersikap baik semasa mereka dewasa, kita mesti berusaha untuk menjadi tingkah laku terbaik kita sendiri dan menghormati orang lain.

3.Lihatlah apa yang anak anda perlukan, bukan pada apa yang anda mahukan.

Anak anda mungkin lebih suka membaca yang tenang daripada seseorang yang ingin menjadi bintang di pentas atau padang bola. Walaupun sangat baik untuk mendorong anak-anak untuk mencuba perkara yang mungkin mendorong mereka keluar dari zon selesa mereka (kadangkala “Anda tidak akan tahu jika anda suka sehingga anda benar-benar mencubanya” kadang-kadang berlaku, terutama pada anak-anak yang masih mencari siapa mereka dan apa yang mereka mahukan), penting bagi ibu bapa untuk melakukan pemeriksaan pantas dan memastikan mereka tidak mendorong anak-anak dengan alasan yang tepat (mencubanya, dan bukan kerana ibu bapa mahu anak itu menjadi sesuatu yang mereka mahukan tidak).

4.Bercakap dan Dengarkan Anak.

Ibu bapa sering menghabiskan banyak masa bercakap dengan anak-anak mereka dan bukannya dengarkan mereka. Berlatihlah mendengarkan anak-anak anda dan beri perhatian sepenuhnya kepada mereka (jauh dari skrin komputer atau telefon). Anda akan terkejut dengan seberapa banyak yang anda rasa berhubung dengan anak anda, dan anda mungkin akan mengetahui banyak perkara yang difikirkan dan dirasakan oleh anak anda.

5.Ajar Anak-Anak Menjadi Orang Baik

Ajar anak-anak untuk bersikap baik, hormat kepada orang lain, bersikap ramah, bersyukur dengan apa yang mereka ada, dan bersimpati dengan orang lain. Bukan itu sahaja, memberi contoh kepada anak sebagai seorang ibu bapa adalah ajaran yang baik untuk mereka ikuti agar apa yang dilihat akan diikut oleh anak kerana ibu bapa adalah contoh kepada anak-anak. Sudah tentu, kita semua mahu anak-anak kita berusaha untuk memperoleh nilai yang baik; memenangi anugerah dan penghargaan untuk muzik, sukan, dan aktiviti lain dan berjaya di kemudian hari.

Orang dewasa yang berjaya tidak hanya berlaku. Mereka dikembangkan. Anak-anak yang dibentuk pada masa kecil mereka untuk berjaya lebih cenderung mencapai kejayaan. Ibu bapa berpeluang mempengaruhi kemampuan anak mereka untuk berjaya sehingga dewasa. Ini membantu anak-anak mereka mengembangkan kualiti dan sifat yang berkaitan dengan kejayaan yang pada dasarnya akan menyebabkan anak-anak menjadi berjaya sebagai orang dewasa. Sifat-sifat ini untuk ditanamkan dalam diri anak-anak kita untuk mengembangkannya menjadi orang dewasa yang berjaya termasuk kerja keras, kepujian, kepercayaan, rasa hormat, kebebasan, kolaborasi, dan kebaikan. Menjadi dalam kehidupan anak-anak kita untuk mengajar mereka sifat-sifat ini sangat penting. Sekiranya kita tidak cukup untuk mengajar mereka, mereka tidak dapat belajar dari kita. Mereka akan belajar, bukan hanya dengan apa yang kita ajarkan kepada mereka, tetapi mereka juga akan belajar dengan teladan kita. Penting untuk kita memperagakan kualiti-kualiti ini yang berkaitan dengan kejayaan secara konsisten dalam kehidupan kita sendiri. Anak-anak kita memerhatikan teladan kita.

Share on facebook
Facebook
Share on google
Google+
Share on twitter
Twitter

More to explorer

Leave a Comment

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Scroll to Top
× Wasap Kami