Apa Itu Gejala “Baby Blues”? – New Information for New Mums

Selalunya gejala "baby blues" akan terkena pada ibu-ibu dalam tempoh empat hingga lima hari selepas kelahiran bayi,

Mempunyai bayi boleh menyebabkan stres-tidak kira berapa banyak anda selalu menantikannya atau berapa banyak anda sayang pada anak anda. Memandangkan anda seringkali kekurangan tidur, tanggungjawab dan komitmen yang baru, dan kekurangan masa untuk diri sendiri, tidak hairanlah jika banyak ibu baru berasa sangat emosi.

Malah, depresi yang sederhana dan perubahan mood sangat biasa dalam kalangan ibu-ibu baru atau lebih dikenali dengan panggilan: baby blues.

Bila berlakunya “baby blues”?

Selalunya gejala “baby blues” akan terkena pada ibu-ibu dalam tempoh empat hingga lima hari selepas kelahiran bayi, walaupun bergantung kepada bagaimana kelahiran bayi itu, simtom mereka mungkin dapat dilihat lebih awal.

Simptom “baby blues”
  • Rasa sendu atau menangis tanpa sebab yang jelas
  • Tidak sabar
  • Sentiasa rasa gelisah
  • Kebimbangan
  • Keletihan
  • Insomnia (walaupun bayi sedang tidur)
  • Kesedihan
  • Perubahan mood
  • Kepekaan yang kurang baik
Punca

Punca sebenar “baby blues” tidak diketahui pada masa ini. Ia dianggap berkaitan dengan perubahan hormon yang berlaku semasa mengandung dan sekali lagi selepas bayi dilahirkan. Perubahan hormon ini boleh menghasilkan perubahan kimia di otak yang mengakibatkan kemurungan.

Juga, jumlah pelarasan yang berlaku selepas kelahiran bayi, bersama dengan gangguan tidur, gangguan “rutin”, dan emosi dari pengalaman melahirkan anak sendiri boleh menyumbang kepada bagaimana perasaan ibu baru.

Tempoh

Gejala-gejala “baby blues” biasanya berlaku selama beberapa minit sehingga beberapa jam setiap hari. Gejala-gejala ini harus dikurangkan dan hilang dalam masa empat belas hari selepas bersalin.

Cara untuk Menjaga Diri Sendiri

(Bagi yang mengalami gejala “baby blues”)

Menjaga ibu adalah cara terbaik untuk mengurangkan gejala-gejala “baby blues.” Terdapat beberapa cara yang berbeza untuk menjaga diri anda sendiri jika anda mempunyai “baby blues.”

  • Bercakap dengan seseorang yang anda percayai tentang perasaan anda.
  • Mengekalkan diet yang seimbang. Mempunyai bayi baru boleh menyebabkan anda tidak makan dengan betul, dan terlalu banyak karbohidrat boleh membuat perubahan mood lebih jelas.
  • Simpan jurnal tentang semua fikiran dan perasaan anda.
  • Keluar rumah untuk menikmati udara segar dan lari sebentar dari kehidupan yang dikelilingi lampin, penyusuan, dan muntah bayi. Kadang-kadang pandangan yang berbeza walauapun hanya untuk beberapa saat boleh memberi impak dan perbezaan yang ketara.
  • Minta bantuan- bantuan dengan makanan, kanak-kanak lain, kembali dalam “rutin”, atau apa-apa bantuan yang membolehkan anda memberi tumpuan kepada kegembiraan untuk memiliki bayi baru dan bukan sekadar tekanan untuk menyesuaikan semuanya.
  • Jangan mengharapkan kesempurnaan dalam beberapa minggu pertama. Beri diri anda masa untuk sembuh dari kelahiran, menyesuaikan diri dengan “kerja” baru anda, dan untuk makan dan rutin tidur untuk menyelesaikannya.

Adalah penting untuk diingat bahawa anda tidak bersendirian dengan perasaan anda. Sekiranya simptom anda bertahan lebih lama dari empat belas hari, ia boleh menunjukkan keadaan yang lebih serius, seperti kemurungan postpartum. Bersikaplah lebih jujur ​​dengan “care provider” anda pada semua janji temu anda. Ingat, anda tidak akan mengejutkan mereka dengan perasaan anda. Mereka bercakap dengan wanita selepas bersalin sepanjang masa dan dapat menilai bagaimana anda melakukannya jika anda jujur ​​tentang di mana anda berada.

Bukan si ibu sahaja perlu berusaha untuk menangani masalah ini, si ibu juga perlu dapatkan pertolongan dan sokongan lebih-lebih lagi daripada pasangan mereka sendiri.Sebagai seorang suami atau pasangan yang baik, sudah pasti tidak sanggup melihat keadaan yang tidak menyihatkan yang dialami oleh si isteri atau pasangan masing-masing. Ada terdapat beberapa cara yang munkin anada boleh membantu jika pasangan anda mengalami “baby blues”.

 Cara untuk Membantu Pasangan Anda.
  • Galakkan dia untuk bercakap tentang perasaannya. Dengarkan dia tanpa menilai atau menawarkan penyelesaian. Daripada cuba untuk membetulkan perkara, anda hanya perlu berada di sisi mereka dan benarkan mereka untuk meluahkan segalanya.
  • Tawarkan bantuan dengna penjagaan rumah. Lakukan Bersama kerja rumah dan ambil alih tanggungjawab penjagaan anak. Jangan tunggu sehingga si isteri bersuara! 
  • Pastikan dia mengambil masa untuk dirinya sendiri. Berehat sangat penting. Galakkan dia untuk berehat, sewa pengasuh, atau bawak isteri anda atau pasangan anda untuk keluar berdua pada waktu malam. 
  • Bersabar jika dia tidak bersedia untuk seks. Janagan sesekali memaksa isteri atau pasangan anada untuk bersama. Kemurungan boleh menjejaskan seks, jadi mungkin seketika sebelum dia berada dalam mood. Tawarkan kasih sayang secara fizikal, tetapi jangan mendesak jika dia tidak mahu bersetubuh.
  • Pergi berjalan kaki dengannya. Bantu dia dengan melakukan ritual harian untuk anda berdua.
Share on facebook
Facebook
Share on google
Google+
Share on twitter
Twitter

More to explorer

1 thought on “Apa Itu Gejala “Baby Blues”? – New Information for New Mums”

  1. Pingback: 3 Problems for Mommy: Apakah depresi semasa kehamilan & selepas kelahiran? - YouBaby

Leave a Comment

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Scroll to Top
× Wasap Kami