Remaja Menghadapi Kurang Keyakinan Bersosial Pasca Pandemik, Inilah Yang Ibu Bapa Perlu Tahu: 101 Confident Tips For Your Kids

kurang keyakinan bersosial

Setelah lebih dari satu tahun belajar secara maya, para remaja menghadapi masalah kurang keyakinan bersosial dengan rakan sebaya mereka sendiri.

Keyakinan adalah sesuatu yang sering dihadapi oleh remaja. Pengasingan sosial yang dicetuskan oleh pendemik Covid-19 menjadikan keyakinan kita semakin lemah dan kegelisahan sosial kita mencapai tahap baru. Menurut tinjauan lebih daripada 1,300 kanak-kanak perempuan berusia 8 hingga 18 tahun dan ibu bapa mereka, tahap keyakinan mereka jatuh sebanyak 30 peratus untuk kanak-kanak perempuan berusia antara 8 dan 14 tahun.

Oleh kerana kebanyakan sekolah merancang untuk belajar secara bersemuka mulai tahun ini, namun pelajar mengalami percampuran emosi. Tahun lalu kami penuh dengan ketidakpastian dan terpaksa memasuki persekitaran maya tanpa persiapan. Anak-anak akan kembali ke kelas yang sudah biasa, mereka mempunyai pelbagai perkara baru yang perlu dibimbangkan.

Kenapa remaja menghadapi kurang keyakinan bersosial

  1. Perhimpunan Boleh Rasa Canggung

Sebilangan besar remaja benar-benar melompat kegembiraan untuk kembali ke sekolah. Mereka teruja ingin melihat dan bermain dengan rakan mereka, membuat nota di kelas, berbual di lorong, dan mengalami semua perkara biasa yang biasa dilakukan oleh pelajar secara langsung. Kegembiraan untuk melihat rakan-rakan sekelas yang dulunya kotak hitam pada panggilan Zoom adalah sesuatu yang luar biasa. Walau bagaimanapun, kegelisahan juga sangat nyata.

Remaja bimbang bagaimana rakan-rakan sekelas mereka akan bertindak balas terhadap orang yang kita alami semasa wabak tersebut. Setelah lebih dari satu tahun mempelajari perkara baru, dan menemui minat baru dari kalangan sosial biasa, mereka akan merasa gementar  kerana rakan sekelas mereka tidak akan mengenali.

  1. Berinteraksi dengan guru-guru.

Selain merasa ingin melihat rakan sekelas, pelajar mungkin merasa tidak selesa di sekitar guru dan pentadbir setelah setahun berinteraksi melalui maya seperti aplikasi Google Meet dan Zoom. Namun setelah kembali ke sekolah, pelajar mula  merasa tidak semangat dan risau untuk berinteraksi.

Sebagai contoh, ketika kita bersekolah, kita harus berdiri dan menyampaikan persembahan akhir tahun kepada seluruh kelas. Di dunia maya, tugas itu tidak begitu menakutkan kerana saya boleh memilih untuk bercakap tanpa skrin saya aktif, atau memilih untuk menyembunyikan skrin rakan sekelas saya. Dalam beberapa kes, saya dapat merakam pembentangan saya terlebih dahulu. Sekarang, saya harus belajar semula bagaimana untuk bercakap di hadapan rakan sekelas saya dan guru-guru. Ini terasa sangat menakutkan.

  1. Bagaimana Remaja Menuju Keresahan Ini

Saya telah berusaha untuk berhubung dengan rakan sekelas saya sebelum sekolah mula membantu mengurangkan kerisauan saya terhadap situasi sosial pertama kami. Pakar mengesahkan bahawa ini adalah pendekatan yang bijak: Anda boleh berusaha untuk bertegur sapa dengan teman baru di sekolah lebih awal. Anda boleh menyapa dan meminta berjalan kaki bersama ke kelas atau makan siang bersama, bertukar nombor telefon untuk membentuk kumpulan kajian.

Pelajar mempunyai banyak perasaan untuk kembali ke dalam situasi sosial dengan rakan sebaya mereka. Walaupun pelajar merasa cemas, gementar, dan bersemangat untuk bersosial, mereka bersyukur kerana mempunyai rasa normal kembali. Remaja lebih dari sebelumnya – walaupun dengan sedikit keraguan – untuk bersosial dengan rakan sebaya mereka sendiri.

Share on facebook
Facebook
Share on google
Google+
Share on twitter
Twitter

More to explorer

Leave a Comment

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Scroll to Top