Cara mengajar anak menyelesaikan masalah: 8 Basic Tips To Teach Your Children To Be Problem-Solver

mengajar anak menyelesaikan masalah
Banyak cara untuk melatih anak anda untuk menyelesaikan masalah

Mengajar anak menyelesaikan masalah merupakan kerja yang perlu dilakukan. Secara semula jadi, manusia mesti menjadi penyelesai masalah: Dari saat-saat pertama kita di bumi, kita harus mencari jalan penyelesaian di atas semua cabaran, bersedia mengubah arah, dan harus belajar dari pengalaman. Tetapi, ini bukan bermaksud penyelesaian masalah sangat mudah dilakukan oleh orang dewasa — apalagi kanak-kanak.

Terdapat banyak cara untuk melatih anak anda untuk menyelesaikan masalah. Sama ada belajar bagaimana pakai pakaian sendiri dengan sabar atau menangani perselisihan dengan adik-beradik.

Secara umumnya, menyelesaikan masalah ada sama seperti menjalanlan eksperimen. Berikut merupakan langkah-langkah untuk mengajar anak menyelesaikan masalah.

Langkah-langkah untuk mengajar anak menyelesaikan masalah.

  1. Kenal pasti masalahnya.

  2. Senaraikan kemungkinan jalan penyelesaian atau tindakan.

  3. Kemungkinan daripada penyelesaian.

  4. Pilih jalan penyelesaian untuk dicuba.

  5. Lakukan penyelesaiannya.

Sebagai ibu bapa, anda tidak perlu meninggalkan kemampuan anak anda untuk menyelesaikan masalah secara kebetulan. Inilah yang harus anda ketahui mengenai penyelesaian masalah dan bagaimana anda dapat memupuk kemahiran pada anak-anak anda.

Bersedia untuk membuat beberapa jalan penyelesaian masalah

Kita semua tahu bahawa kanak-kanak belajar banyak dengan memerhatikan orang dewasa di sekeliling mereka — jadi pertimbangkan untuk menjelaskan kepada anak anda apa yang sedang berlaku dan berjalan melalui langkah-langkah yang anda ambil untuk menyelesaikan masalah. Untuk keselesaan anda sendiri, ini termasuk membiarkan anak anda melihat konflik yang anda cuba selesaikan. Anak-anak dapat belajar bagaimana bersikap tegas secara lisan sebagai hasil dari melihat dan mendengarkan bagaimana orang dewasa menyelesaikan konflik.

Bantu mereka untuk menyelesaikan masalah

Apabila tiba masanya anak anda menyelesaikan masalah, langkah pertama “mengenal pasti” halangan itu benar-benar penting. Kenapa? Anda harus tahu apa yang anda hadapi sebelum anda mula membantu menyelesaikan masalah mereka. Contohnya, jika anak anda menghadapi masalah untuk membuka botol airnya, mulakan dengan mengatakan sesuatu seperti, “Saya nampak anda tidak boleh membuka penutup botol air kerana penutupnya terlalu rapat. Apa yang boleh kita lakukan untuk melonggarkan penutupnya? ”

Galakkan rasa ingin tahu mengenai penyelesaiannya

Rasa ingin tahu itu sendiri adalah sifat yang sangat penting dan memainkan peranan penting dalam menyelesaikan masalah. Dengan mengajukan soalan utama ketika anda mengenal pasti masalahnya – seperti “Apa yang dapat kami lakukan untuk melonggarkan penutupnya?” – anda memberi izin kepada anak anda untuk berhenti dan berfikir dan bukannya dengan segera menuntut kekalahan. Buat tahap hipotesis menyeronokkan dengan meletakkan idea di atas meja. Dalam contoh ini, bolehkah anda menutup penutup di bawah air? Gunakan sesuatu untuk mencengkam penutup?

Ikuti prosesnya

Untuk kanak-kanak, ibu bapa yang dapat membantu menghilangkan penekanan dan menyelesaikan masalah mereka membuatkan mereka gembira kerana mencuba sesuatu yang baru. Walaupun objektifnya dapat diselesaikan dengan jayanya, faedah sebenarnya datang dari proses percubaan dan kesilapan di mana anak-anak mengembangkan rasa geram dan tangkas. Penting bagi pelajar untuk memahami bahawa tidak apa-apa untuk merasa bingung ketika belajar sesuatu yang baru, dan sebenarnya, itu diharapkan. Kami dapat mengajar pelajar bahawa melakukan kesalahan atau mengambil masa yang lama untuk menyelesaikan tugasan adalah bahagian pembelajaran yang normal, bukan tanda kegagalan.

Sebagai ibu bapa yang menolong anak-anak kita itu dapat diterapkan dengan meraikan usaha yang mereka lakukan untuk menyelesaikan masalah mereka sendiri — tanpa mengira hasilnya. Sebaik sahaja anak-anak mulai melihat diri mereka mampu, mereka ingin menghadapi lebih banyak cabaran, yang menghasilkan sistem rasa ingin tahu dan keyakinan yang positif.

Share on facebook
Facebook
Share on google
Google+
Share on twitter
Twitter

More to explorer

Leave a Comment

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Scroll to Top